KEDUDUKAN SAKSI ANAK DALAM PEMBUKTIAN PERKARA PIDANA DALAM SISTEM PERADILAN PIDANA ANAK

AGUNG WIJAYA (2023) KEDUDUKAN SAKSI ANAK DALAM PEMBUKTIAN PERKARA PIDANA DALAM SISTEM PERADILAN PIDANA ANAK. Undergraduate Theses thesis, Universitas Tadulako.

Full text not available from this repository.

Abstract

Berdasarkan Pasal 1 ayat (5) Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2012 tentang Sistem Peradilan Pidana Anak diatur bahwa anak yang belum berumur 18 tahun dapat memberikan keterangan guna kepentingan penyidikan, penuntutan dan pemeriksaan di sidang pengadilan. Dalam ketentuan tersebut tidak dijelaskan secara signifikan mengenai batasan umur anak yang boleh disumpah untuk memberikan kesaksian yang sah. Namun dalam pelaksanaannya hakim menentukan batasan umur anak dapat disumpah atau tidak disumpah yang berdampak terhadap penilaian hakim dalam pembuktian suatu perkara pidana hingga menimbulkan pertanyaan, bagaimana kedudukan saksi anak dalam perkara pidana dalam sistem peradilan pidana anak dan bagaimana keterangan anak sebagai saksi dalam pembuktian sistem peradilan pidana anak. Tujuan penelitian ini untuk menjelaskan kekuatan keterangan saksi anak sebagai alat bukti dalam pembuktian perkara pidana, dan menjelaskan (karakteristik kasus yang melibatkan kesaksian anak dalam perkara pidana, menjelaskan perlindungan hukum terhadap anak yang memberikan kesaksian dalam perkara pidana). Penelitian ini menggunakan pendekatan normatif atau biasa disebut doktrinal yaitu penelitian hukum yang dilakukan dengan cara meneliti bahan pustaka dan data sekunder yang terdiri dari bahan hukum primer, bahan hukum sekunder dan bahan hukum tersier. Jenis pendekatan ini memfokuskan pada pendekatan kasus yang dilakukan dengan cara menelaah terhadap kasus-kasus yang berkaitan dengan isu yang dihadapi yang telah menjadi putusan pengadilan yang mempunyai kekuatan hukum tetap. Hasil penelitian kekuatan keterangan saksi anak sebagai alat bukti dalam pembuktian perkara pidana dapat diterima sebagai alat bukti yang sah dilihat dari batasan umur untuk disumpah (diatas 15 tahun) atau tidak disumpah (dibawah 15 tahun), tidak dilakukan pembagian karakteristik perkara baik itu pidana biasa maupun pidana khusus namun terdapat beberapa perbedaannya dalam memperoleh keterangan dari anak saksi atau sebagai saksi korban, perlindungan saksi anak yang menyebutkan jaminan keselamatan, baik fisik, mental, maupun social belum terlaksana sepenuhnya. Disarankan kepada pemerintah untuk melakukan perubahan terhadap Undang-Undang No.11 Tahun 2012 mengenai batasan umur saksi anak yang disumpah.

Item Type: Thesis (Undergraduate Theses)
Subjects: University Structure > Faculty of Law > Legal Science
S1 - Undergraduate Thesis > Faculty of Law > Legal Science
Divisions: Faculty of Law > Legal Science
Tadulako Subject Areas > S1 - Undergraduate Thesis > Faculty of Law > Legal Science
Depositing User: system estd estd
Date Deposited: 01 Feb 2023 07:03
Last Modified: 01 Feb 2023 06:35
URI: http://repository.untad.ac.id/id/eprint/14363

Actions (login required)

View Item View Item